01 Juli 2011

Pertolongan Langit

Hari Kamis, 30 Juni 2011, saya ingin berteriak "Allahu Akbar" sekeras-kerasnya. Tapi cukuplah di dalam hati saja. Subhanallah, walhamdulillah, walaailahailallah, wallahuakbar...

Jadi ceritanya gini...
Ini proyek kedua saya di Palembang dan minggu ini pekerjaan lapangan udah selesai. Tepat hari Selasa yang lalu, 'item' pekerjaan bener-bener selesai dan tentunya saya harus ngurus-ngurus administrasi mengenai penyelesaian pekerjaan lapangan. Dari Senin malem saya udah nyiapin draft 'Berita Acara Penyelesaian Pekerjaan'. Ok dah, semua udah sip! Besok (Selasa) tinggal minta tandatangan pengawas lapangan untuk proyek yang sekarang dan satu lagi untuk proyek sebelumnya. Sebelum pulang dari lapangan saya juga harus ngirim pulang 1 set alat sondir/CPT dan 10 batang sampel kayu yang panjangnya 1-2 meter. Pokoknya tiket pulang saya itu: berita acara, kirim sondir, kirim sampel. Barulah bisa terbang ke Bandung.

Selasa siang saya pun bergegas rally nyari pengawas lapangan. Tanda tangan dari pengawas lapangan untuk proyek kedua: udah dapet (itu sekitar jam 1 siang). Alhamdulillah. Kemudian, pengawas lapangan untuk proyek pertama, untungnya, ketemu di jalan kilang, dia mau pergi entah kemana. Saya cegat lah, saya 'todong' buat tandatangan. Alhamdulillah, tercapai! Padahal saat itu jam sudah menunjukkan pukul 15.30, waktunya pulang.

Sesampainya di wisma tempat kami menginap, saya langsung packing dan lapor sama bos kalo pekerjaan administrasi udah beres. Tiket pulang pun udah di-booking.
Tapi, Selasa malemnya saya liat-liat format berita acara proyek-proyek yang lalu. Ko' ada meterainya ya? Terus ditandatanganinnya sama 'section head'. Wah...wah...curiga berita acara yang saya buat salah nih. Akhirnya saya telepon Bandung...dan...memang berita acaranya salah. No. kontrak yang saya cantumin pun salah...waaaaah...pulang Rabu tidak jadi pun. Harus Kamis nih. Soalnya hari Kamis juga batas waktu kami tinggal di wisma. Hari-hari berikutnya udah di booking sama peserta Jambore Nasional di Palembang.

*) About BAP (Berita Acara Pekerjaan):
Ini semacam 'kuitansi' klo kita sudah melakukan sebuah pekerjaan yang disetujui di dalam kontrak proyek. Nantinya berita acara ini dipakai untuk penagihan saat proyek telah selesai atau saat proyek sudah mencapai progress tertentu (dalam hal ini kita adalah kontraktor/konsultan yang diberi pekerjaan oleh owner/user).

Untuk proyek saya ini, BAP harus ditandatangani oleh orang yang setingkat manager dan di atas meterai, biar BAP-nya lebih kuat.

So...tiket pulang untuk saya bener-bener belum komplit.



Hari Rabu
Hari ini kami berniat menyelesaikan urusan pengiriman alat dan barang plus sampel kayu ke Bandung. Paginya, saya nganterin 2 anggota tim kami ke bandara, sekaligus ngirim alat sondir seberat 385 kg lewat kargo udara. Driver: Donavan.

Eeh, ternyata ngirim kargo ngga segampang yang kami kira. Baru selesai diurus itu jam 12.30. Gileee....dari pagi.
*Untuk masalah per-kargo-an ini saya mau bikin postingan khusus ah, harus di share ini!...penting kali pun.

Sorenya, kami ngegergaji sampel kayu dan ngebungkusin pake karung beras. Biar gampang dikirim.
Eh,pas mau ngirim lewat TIKI. Kantornya tutup semua. Tanggal merah sih.
Jadinya semua 'PR' ini harus diselesaikan hari Kamis: Minta tandatangan BAP untuk 2 proyek + ngirim sampel.

Hari Kamis
" Ya Allah, berilah kelancaran pada proyekku ini", itu salah satu doa yang ada dalam setiap solat saya.
Kamis pagi, off we go... Pertama, ke kantor besar Pertamina, yang letaknya paling deket dengan wisma tempat kami menginap, untuk minta tanda tangan 'section head' proyek kedua: sebut saja 'Pak By'.
(berikutnya saya bakal ceritain dalam bentuk kronologis, dengan tidak bermaksud menambah-nambah agar dramatis)

7.10 : Diperiksa di security kantor besar, karena bawa-bawa sampel kayu di bak pick-up (dicurigai)

7.15 : Nyampe kantor 'General Maintenance', ketemu sama sekretarisnya Pak By, buat minta pendapat tentang BAP yang saya buat. Udah bener katanya. Tapi ternyata saya bikin kesalahan kecil tentang penomoran point-point BAP. Yang seharusnya no. I & II malah jadi no III & IV (gara-gara automatic numbering).

7.30 : Nyampe ke wisma, ngedit-ngedit BAP, di print ulang, langsung cap cus ke kantor GM lagi.

7.45 : Nyampe kantor GM, ngasih BAP yang udah ditempel meterai ke sekretaris Pak By. Tapi ternyata, yang kolom tanda tangan Pak By harus di paraf dulu sama pengawas lapangan kami. Pengawas lapangannya, Pak Ac, lagi check up di R.S. Pertamina.

7.50 : Nyari Pak Ac di ruang check-up. Nungguin.

8.30 : Baru dapet paraf Pak Ac, langsung balik lagi ke kantor GM. Masukin BAP. Ntar siang di ambil.

8.45 : Ke TIKI cabang Komperta, tapi mereka nolak ngirimin sampel kayu. Terlalu gede. Disuruh ke TIKI pusat Palembang.

9.00 : Mengejar tandatangan dari section head proyek pertama (Pak Bb). Masuk ke kilang. Ditanyain macem-macem di security gara-gara bawa sampel kayu di bak belakang.

9.15 : Ternyata sang section head ga ada, lagi ambil rapot anaknya ke kota. Bawahannya yang bertugas ngasih paraf juga lagi ke lapangan. J-5 sebelum taksi menjemput kami ke bandara. Harapan perlahan-lahan mulai pupus. BAP pun dititip ke sekretarisnya, dengan harapan siang udah pada dateng orang-orangnya.

9.00 : Jemput Kang Wawan ke wisma. Lanjut ke kota. Nyari TIKI Pusat.

9.30: Di perjalanan saya mengirimkan sms putus asa ke bos. Gimana klo kita ga dapet tanda tangan untuk BAP proyek kedua ini. Lalu dari hasil SMS-an, kesimpulannya: BAP klo ga sempet dititipin aja ke orang yang deket dengan perusahaan kita. Dalam hal ini ada salah seorang senior sipil yang kerja di kilang juga. Saya pun disuruh menghubungi beliau ini.

10.00: Sampe TIKI. Alhamdulillah mereka mau nerima barangnya. Yeaaaah...1 tugas lagi selesai. Alhamdulillah...

10.45 : Kembali ke kantor GM, ternyata Pak By gampang ditemui. Beliau antusias menanyakan berbagai macam hal tentang teknis proyek yang sedang dijalankan. Tanda tangannya pun berhasil didapat. BAP untuk proyek pertama: beres !!! Alhamdulillah...

11.00 : Keluar dari kantor GM, kami lewat wisma untuk nge-drop Kang Wawan sekaligus ngambil invoice penginapan.

11.15 : Di tengah perjalanan menuju kilang (kantor Pak Bb), saya ngeliat jam, 15 menit lagi istirahat. Percuma juga klo diterusin, paling ntar orang-orangnya pada ngga ada. Akhirnya kami memutuskan untuk balik kanan ke wisma dan menyelesaikan pembayaran penginapan saja.

12.00 : Solat Dzuhur. Meskipun sudah ada 'lampu hijau' dari bos, klo BAP bisa dititipin, saya masih berharap semua urusan proyek bisa diselesaikan hari ini. Doa inilah yang saya panjatkan setelah solat Dzuhur.

12.15 : Makan siang. Selesai makan saya mengurus pembayaran penginapan. Selesai. Saat mau keluar dari ruang makan, saya bertemu ibu-ibu dapur, yang selalu ngurusin makan kami tiap hari. Tiba-tiba terbersit dalam pikiran saya untuk 'membeli' urusan proyek ini dengan sedekah. Saya sedehkahkanlah sejumlah uang kepadanya. Semoga bisa membantu untuk urusan sehari-sehari ibu itu.

12.20 : Saat menuju kamar, saya bertemu ibu-ibu cleaning service, saya sedehkahkan pula sejumlah uang dalam rangka 'membeli' urusan proyek ini. Tak lupa minta doa dari ibu-ibu tersebut agar urusan 'terakhir' hari ini diberi kemudahan dan kelancaran oleh-Nya.

12.30 : Tancap gas ke kantor Pak Bb lagi. Kali ini mobil kami gabisa masuk karena si Avan ga ada helm proyek (udah dikirim ke Bandung semua). Jadinya saya jalan kaki dari gerbang security ke kantor. Eh, sampe di kantor semua pintu dikunci. Padahal saat itu jam 12.30, jam istirahat sudah selesai. Saya ketuk-ketuk aja semua jendela. Ga ada hasil.
Saat itu saya suudzan klo kedisiplinan pegawai di sini kurang. Lalu saya kembali berpikir, logis juga sih jam segini kantor udah kosong. Bos-nya aja pergi ke luar lapangan. Mungkin 'kagok' juga klo balik ke kantor. Posisi kantor yang ada di pojok banget dari kilang, ga mungkin diperhatiin. Orang bisa keluar masuk kapan aja. Termasuk bisa 'kabur' dari jam kantor. Akhirnya saya mulai merasa putus asa dapetin tanda tangan BAP ini.

12.50 : Sebelumnya saya & Avan ngasih tenggat waktu sampe jam 13.30. Klo belum dapet tanda tangan BAP, apapun yang terjadi, kita kembali ke wisma. Soalnya jam 14.00 taksi akan ngejemput kita ke bandara.
Tiba-tiba saat itu muncul harapan saya untuk bisa nyelesein semua urusan proyek hari ini. Harapan itu muncul dari doa-doa saya dan dari sedekah-sedekah yang saya lakukan. Saya emang sengaja ngga minta bantuan senior sipil saya untuk bawain BAP, soalnya sebelumnya punya firasat BAP bakal selesai hari ini. Lagipula dia juga pasti sibuk dengan pekerjaannya, jadi ga enak klo minta tolong juga. Sendirian di depan kantor Pak Bb, saya cuma berharap pada 1 pertolongan. There is nothing impossible for Allah SWT.

12.55 : "Ctrekk...", tiba-tiba ada suara kunci diputar. Pintu di belakang saya ngebuka. Ternyata ibu-ibu yang kerja di TU knator Pak Bb itu ada di dalem daritadi. Mungkin tidur siang kali ya. Kemudian si ibu, yang belakangan saya ketahui bernama Bu Ina, ngajak masuk. Beliau ngejelasin klo BAP yang saya tinggal memang sempat dilihat sama pengawas lapangan, tapi ngga dikasih paraf. Pak Bb pun belum ke kantor lagi. Waduh... pupus lagi dah harapan. Saya pun nanya-nanya ke Bu Ina tentang kemungkinan nitipin BAP di kantor ini. Jadi suatu saat kami datang lagi ke sini, bisa langsung diambil.
Tapi...
Itu ga perlu terjadi.
Tiba-tiba, dengan sangat rusuh, sopir pribadi Pak Bb dateng. Dia disuruh Pak Bb ngambil laptop di kantornya. Mau ada rapat di kantor besar (daerah tempat kantor GM berada). Dia harus ngambil laptop & ngejemput Pak Bb di Pujasera Komperta. Pa Zul, sopirnya ini, adalah yang tadi pagi ketemu saya di kantor. Dia nyaranin dateng aja ke Pujasera.
Eh,ternyata Pa Zul & Bu Ina gatau caranya matiin laptop, saya bantuin aja deh+ngeberesin tempatnya. Setelah itu Pak Zul nawarin saya tumpangan menuju Pujasera. Ketemu Pak Bb. Meskipun si BAP belum diparaf pengawas, Pa Zul nyaranin coba aja langsung ke atasannya (Pak Bb). Terbersit di pikiran saya saat itu, tipikal-tipikal birokrasi di perusahaan itu. Dimana kita harus ketemu sekretaris dulu, nungguin si Bos yang lama banget, baru bisa mengutarakan keperluan kita. Hal ini saya alami saat ngurus izin masuk kilang & minta tanda tangan ke Pak By (pagi-paginya).
Tapi, saya mikir juga, toh section head ini orang-orang yang bisa ngambil keputusan juga. Siapa tau dengan kondisi saya yang 1 jam lagi mau pulnag dan pekerjaan kami yang sudah selesai, beliau bisa mempertimbagkan untuk 'neken' BAP. Bismillah...semoga dikasih kemudahan.
Saya pun nebeng Pak Zul pake Innova-nya Pak Bb menuju Pujasera.

13.10 : Ketemu Pak Bb, beliau kaget juga kali ya, baru kali ini 'ditodong' sama kontraktor untuk minta tanda tangan. Ngikut numpang di mobilnya pula... Untungnya beliau bukan orang yang bossy. Dia malah ngajak saya masuk mobilnya, ngobrol di dalem, menuju tempat rapat. Saya pun ngejelasin situasinya sama beliau. Tentang selesainya pekerjaan kami & perjuangan saya nyari orang-orang buat tandatanganin BAP. Pak Bb kemudian ngontak pengawas lapangan, Pa Dj, untuk konfirmasi klo dia mau nandatanganin duluan, baru diparaf belakangan. What a decision!
Akhirnya saya dapet tanda tangan beliau!

13.30 : Saya kembali diantar Pak Zul ke kantor Pak Bb, buat minta paraf ke pengawas lapangan & motokopi BAP nya. Akhirnya semua bisa selesai. Padahl J-setengah jam sebelum pulang!

Alhamdulillah Ya Allah, keluar dari kantor Pak Bb, saya setengah berlari menuju mobil. There is Nothing Impossible for Allah SWT ! sodara-sodara!
Dari segala kelogisan klo saya ga bakal bisa nyelesein BAP hari ini, semua menjadi tidak logis bahwa ternyata saya bisa dapet semua BAP nya. Ini semua adalah pertolongan dari Allah. Ini adalah bukti dari janji-janji-Nya untuk semua doa yang saya panjatkan & sedekah yang saya berikan.

Akhirnya, tiket pulang sudah lengkap...komplit..plit..plit.

Bandung, I'm coming!!!

"Hanya kepada-Mu lah kami menyembah, dan hanya kepada-Mu lah kami memohon petolongan" (Q.S. AL-Fatihah:5)


2 comments:

christine mengatakan... Best Blogger Tips[Reply to comment]Best Blogger Templates

nice post gan..!God is always great..kebetulan banget kmrn jg lagi ngurusin BAP dan syukurlah lancar.

Ghani mengatakan... Best Blogger Tips[Reply to comment]Best Blogger Templates

@christine
hehe.Iya tin...
lega banget ya klo BAP udah ditandatangan.