31 Oktober 2010

Loneliness

Sebelum hari ini, rekor yang pernah saya alami dari perasaan sedih dan melankolis karena ditinggal atau berpisah dengan orang-orang yang saya sayangi dan saya temani dipegang oleh "perpisahan angkatan saya di SMA". Tiga tahun kami dibina dan "ditempa" bersama-sama, datang dari seluruh pelosok tanah air yang tidak saling mengenal, diikat, tapi akhirnya dilepaskan lagi. Jujur airmata saya yang keluar saat perpisahan itu memegang rekor debit tertinggi selama ini.

Bulan-bulan terakhir ini pun saya mengalami "proses perpisahan". Berpisah dari teman-teman seperjuangan kuliah selama empat tahun. Tapi, seperti yang sudah diprediksi sebelumnya, saya merasa biasa-biasa saja ditinggal teman-teman yang satu per satu sudah lulus. Contohnya, waktu wisuda Juli 2010, saya ngerasa temen-temen yang saling mengucapkan selamat tinggal, nangis-nangisa, bla...bla...bla...kayanya berlebihan deh. Soalnya saya yakin besok-besoknya juga masih sering ketemu. Walaupun kerja, mau di Jakarta atau di luar pulau, paling seminggu sekali atau sebulan atau beberapa bulan sekali juga bisa ketemu. Pas wisuda Oktober 2010 kemaren juga, saya ngerasa biasa-biasa aja ah. Toh, masih ada situs jejaring sosial, milis, HP, dan alat komunikasi lain yang bisa menghubungkan kami satu sama lain.



Tapi...
Setelah wisuda Oktober dan syukwis LSS hari Jumat, 29 Oktober 2010 yang lalu...saya merasakan sesuatu yang berbeda. Saya merasa "ditinggal" satu per satu oleh teman-teman saya malah lebih tidak mengenakkan daripada perpisahan massal seperti jaman SMA dulu. Emang sih ngga sepenuhnya ditinggalin, toh mereka-mereka juga masih di Bandung. Tapi saya bener-bener merasakan kesepian. Tiap kali ke kampus, ke jurusan, ke unit, ke perpustakaan, ke lab, saya merasakan sebuah nuansa kesepian-melankolis-dejavu yang kian lama kian terasa. Dulu saya biasa menyapa atau disapa oleh temen-temen kalau lagi ke tempat-tempat itu, tapi sekarang tiba-tiba hening, jarang yang nyapa ato saya pun ga punya objek untuk disapa.

Dan akhirnya saya mulai menyadari, kehilangan satu per satu itu lebih menyedihkan.

Hmm...
Tapi sebenernya saya juga tau kalau perasaan kehilangan itu hanya sugesti. Jika kita menganggap sebenernya temen-temen kita itu cuma lagi jalan-jalan keluar sebentar, tentu kita tidak merasa kehilangan. Makanya kadang saya juga terpikir, buat apa sih ngadain farewell-farewell party-an ? Menurut saya itu cuma proses melegalisasi perpisahan antara kita dan teman-teman kita. Ya, kecuali kalau emang udah jelas bakal berpisah selama bertahun-tahun tanpa akan bertatap muka lagi. Contohnya, misalnya aja saya mau ngelamar Mi Ho dan tinggal selamanya di Korea sana. Hehe.

Anyway...malam ini (eh, pagi ini) saya masih merasa kesepian. Kalau dari film Toy Story 3, saya ini mengalami kesepian tipe Andy-Woody. Haha. Itu hipotesis terbaru saya tentang kesepian. Nih hipotesis saya:

1. Kesepian tipe Ken

Ini kesepian karena ga punya pasangan hidup. Dan, sudah jelas kondisi saya saat ini bukan tergolong tipe Ken, soalnya saya masih punya keluarga and I think they are still be my partners to share something with. Besides, I am not ready yet to have this kind (Barbie-Ken) of relationship(ya iyalah, siapa yang mau tinggal di rumah boneka). Except Mi Ho asks me to be her spouse. Oia, dari tipe kesepian ini pun, saya punya hipotesis baru lagi:
Being single means more time for your family and your dreams

2. Kesepian tipe Andy-Woody

Ini kesepian karena ditinggal sobat yang udah lama banget ada di samping kita.

Yah...bener sih saya merasa kesepian, tapi saya tau ini cuma sugesti aja...Toh,k alaupun ngeliat lagi cerita di Toy Story 3 itu, si Andy juga ntar bakal dapet temen baru dan dia juga bakal ketemu lagi sama mainan-mainannya. Jadi apa yang perlu dikhawatirkan? Iya kan?
Dan lagi, semalam saya tidak sengaja diingatkan oleh tweet seorang teman, Vidy :
"and when nobody isnt beside u remember whether God is always beside u, whenever.. wherever.. we never really walk alone"

Kita masih punya Sang Pencipta.
Mungkinkah rasa kesepian yang menyelimuti saya juga gara-gara saya sedang futur? Wallahualam.




4 comments:

Ijal mengatakan... Best Blogger Tips[Reply to comment]Best Blogger Templates

santai gan, ga cuma maneh yg ngerasa gitu..haha. Sejauh mata memandang, urang ge susah pisan ketemu atau papasan ama temen seangkatan (sejurusan ato ga).

Tp ya emang udah siklusnya begitu, itung2 latian kemandirian. Ato emang pertanda kudu segera menemukan pendamping hidup?

Nikmatilah kesendirian krn dengan kesendirian kita punya waktu lebih banyak utk tafakur, utk merenungkan hakikat keberadaan diri.

Kan ada buku teman yg selalu setia.. hehe..

Ghani mengatakan... Best Blogger Tips[Reply to comment]Best Blogger Templates

haha.
bener pisan lah...urang ge hampir poho aya buku-buku perpus nu nungguan keur di"dahar"
Urang tadi ka American Corner...koleksinya nambah ternyata euy.mantap.
Besok mau kesana lagi

Biko mengatakan... Best Blogger Tips[Reply to comment]Best Blogger Templates

makanya mari kumpul gan, fortuna laskar april 2011

Ghani mengatakan... Best Blogger Tips[Reply to comment]Best Blogger Templates

@biko:
mari-mari lah!
kapan tapi?? taun baruan we..haha
masih lama ya