08 September 2010

Sudahkah Anda Membayar Zakat?

Rukun Islam yang lima...

syahadat,sholat,puasa...

zakat untuk si papa, haji bagi yang kuasa...

siapa belum sholat...dor!

siapa belum zakat...

kan rugi di akhirat...

pasti Allah melaknat...

Pernah denger lagu itu?

Lagu?? Iya, coba nyanyiin pake irama lagu 'Balonku'. Lagu ini ada di halaman belakang buku 'Iqra' (belajar baca Quran) yang warna-warni dari jilid 1-6. Pasti ada yang inget kan buku yang sering dibaca waktu kecil....

Akhir-akhir ini ada sesuatu yang mengganjal di hati saya. Terutama menyangkut rukun Islam ke-4. Akhir-akhir ini ada kejadian-kejadian yang ngingetin saya tentang rukun Islam ke-4 ini. Kurang lebih udah 3 kali saya denger khutbah tentang kewajiban bayar zakat selama Ramadhan ini dan pengalaman itu bikin saya suka ga enak jalan dan ga enak hati. Waktu saya taraweh di DT, khutbahnya tentang zakat. Waktu "maen2" ke kantor owner disodorin buletin tentang zakat. Waktu bangun tidur pun pernah tiba2 Bapa saya ngingetin tentang bayar zakat. Sepertinya akhir-akhir ini kata 'zakat' selalu terngiang-ngiang di kepala saya.


Akhirnya saya inget, beberapa minggu terakhir ini saya dapet cukup rezeki. Dan kayanya udah saatnya saya bayar zakat profesi (alhamdulillah, target dapet penghasilan sebelum lulus tercapai juga). Yah, emang bener, akhirnya sesuatu yang bikin hati saya gundah itu gara2 belum bayar zakat. Klo zakat fitrah sih biasanya tiap taun dibayar lewat orang tua. Klo bayar zakat sendiri, terakhir kali waktu SD / SMP mungkin ya.

Terakhir kali saya denger khutbah tarawih, khotibnya ngingetin klo bayar zakat ke orang-orang yang tepat pahalanya lebih 'hot'. Makanya lebih baik kita salurin zakat kita ke lembaga yang sudah terpercaya, yang sudah amanah. Akhirnya hari ini saya nyempetin datang ke Rumah Zakat Indonesia. Waaah...kantornya bener2 mantep. Salut saya buat lembaga amil zakat yang satu ini. Semoga tetep amanah.

Seinget saya, kayanya emang baru kali ini lagi saya bayar zakat langsung. Rasanya udah lama banget saya ga denger ijab kabul zakat (ya, itu tadi, kayanya terakhir kali pas SMP ato SD gitu). Denger kata2 Kang Wahyu (yang nerima zakat saya), bener2 terharu sekaligus teringat lagi klo sebagian dari harta kita itu emang ada hak-hak para mustahik. Sekaya apapun kita, klo ga bayar zakat rasanya percuma aja.

Coba baca lagi lirik lagu di atas, baris ke tiga.

...zakat untuk si papa...


Dulu banget waktu saya denger lagu ini, ada kontroversi dengan yang dimaksud "si papa". Papa ini bisa berarti kaum dhuafa atau juga ayah kita. Nah, udah aja ya anggep Ayah deh. Zakat itu emang berhubungan dengan harta tetap yang ngga semua orang bisa dapetin. Anak kecil mungkin belum punya penghasilan. Tapi klo seseorang udah punya penghasilan, harta simpanan, tabungan, investasi, & perniagaan tentu dia udah kena wajib zakat.

...aduh, saya pusing nih ngasih ending tulisan ini...hehe

Semoga tulisan ini bisa ngingetin pembaca akan makna rukun Islam ke-4 ini. Terutama buat temen2 yang udah lulus / dapet kerja alias dapet kesempatan buat menafkahi diri sendiri & keluarganya...

"Hai orang-orang yang beriman, nafkahkanlah (di jalan Allah) sebagian dari hasil usahamu yang baik-baik dan sebagian dari apa yang Kami keluarkan dari bumi untuk kamu. Dan janganlah kamu memilih yang buruk-buruk lalu kamu nafkahkan daripadanya, padahal kamu sendiri tidak mau mengambilnya melainkan dengan memicingkan mata terhadapnya. Dan ketahuilah, bahwa Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji." (Q.S. Al-Baqarah:267)

0 comments: