30 Agustus 2010

Polisi Jaman Kiwari...

Sebenernya kejadian ini saya alami lebih dari seminggu yang lalu, tadinya mau saya simpen di memori pribadi aja, tapi lama-lama kesel juga menyembunyikan kebenaran.

Hari Kamis, tanggal 19 Agustus 2010 yang lalu, kira-kira pukul 17.15 saya yang sedang berboncengan dengan temen (pake motor) diberhentikan oleh sekelompok polisi lalu lintas yang sedang bertugas (iyakah bertugas??) di perempatan Cipaganti tepat sebelum fly over Pasopati. Kejadiannya, saat itu lalu lintas yang menuju ke utara (Jl. Cipaganti) macet total. Saya pun belok kiri ke arah barat (soalnya emang mau ke PVJ), dimana saat itu lampu lalu lintas di perempatan mati, yang nyala cuma lampu lalu lintas di seberang perempatan. Nah, saya pun disuruh menepi…



Polisi: Mas (sambil nepuk pundak), klo lampu merah jangan belok kiri. Berhenti aja. Mana STNK & SIM nya?

Saya: Wah, maaf Pa, saya ga liat lampunya merah (waktu itu yang nyala emang cuma lampu merah nun jauh di seberang perempatan, saya ga berdalih “biasanya belok kiri, langsung” soalnya emang ada peraturan dilarang belok kiri lansung di perempatan yang tanpa tulisan itu). – saya pun ngasih liat STNK & SIM

Polisi: (ngecek STNK & SIM)

Polisi: Gimana nih Mas, udah ngelanggar, mau sidang atau mau dibantu?

Saya: (GLEK..! Gila,akhirnya saya mengalami kondisi yang pernah dialami orang-orang yang pernah ditilang: “bayar” atau “sidang”)

Dulu saya pernah denger, klo Polisi di Bandung udah kena “screening” KPK, jadi ga ada lagi Polisi korup. Ternyata masih ada… Abis ditanya gitu, saya pun cengo…diem dulu untuk beberapa detik, sementara sang Bapak Polisi yang tadinya terhormat ngobrol sama temennya. Bener, ini mah liat pemandangan dia sama temen-temennya ngobrol, jadi kesel sekaligus pengen ketawa. Dua Polisi temennya yang masih muda melakukan sikap kekanak-kanakan (dengan berbaris kaya pemaen bola yang lagi menghadapi tendangan bebas-sambil nyengir-nyengir) di bahu jalan, menghadap ke arah kendaraan-kendaraan yang akan melaju dari arah timur (sumpah, ini Polisi labil pisan…jadi inget si Evan Brimob). Saya kesel karena sikap mereka-mereka di perempatan itu sudah jelas bukan menegakkan hukum, tapi nyari tambahan uang. Saya pengen ketawa karena ngeliat kelakuan Polisi, yang kayanya baru lulus SPN itu (ga mungkin dari Akpol), kaya anak kecil dan akhirnya di carek sama Polisi yang lebih tua, yang ngeberhentiin saya.

Akhirnya sang Polisi tua yang memberhentikan saya kembali.

Polisi: Gimana Mas, mau dibantu atau sidang? Klo sidang juga bayarnya nanti sama

Saya: (mikir dulu) Mau bayar juga ga ada uang Pa (maksudnya, ga ada uang buat Polisi korup kaya Bapa !).

Polisi: Yaudah sidang aja ya?

Aduh, klo sidang bisa tambah ribet ngurusin macem-macemnya, mana TA belum selese lagih. Saat itu saya sempet kepikiran bayar aja, tapi ga sesuai dengan hati nurani. Klo saya pilih sidang, saya jadi kaya orang-orang idealis yang menyerah dengan keadaan. Masalahnya saya bener-bener ga liat lampu merahnya. Lagian secara logika, itu kondisi macet total, udah sore, orang-orang kan pulang kantor/sekolah, mau pada buka puasa, harusnya dengan belok kiri langsung bisa ngurangin arus kendaraan kan? Soalnya ada juga di beberapa persimpangan yang berpotensi macet, Polisi yang jaga disana nyuruh kendaraan-kendaraan langsung maju padahal lampu masih merah.

Akhirnya saya keingetan pernah baca cerita orang yang ditilang, trus minta slip biru (ato apaaaa gitu) trus bayar lewat ATM.

Saya: Yaudah deh Pa, saya ngaku salah, saya minta maaf, saya bayar aja deh tapi ke kas negara. Lewat bank.

Polisi: Huahaha (ketawa ceritanya…). Sistem yang begituan mah cuma ada di Jabotabek Mas. Klo di Polda Jabar belum ada. ( beuh…cupu banget Polda Jabar….Semoga Kapolda nya baca tulisan ini)

Saya udah stres. Udah ditungguin temen-temen SMA buat buka bareng…

Saya: Udahlah Pa, saya ngaku salah. Maaf ga keliatan lampu merahnya, lagi buru-buru nih mau buka bareng.

Polisi: Terus??

Saya: Yaudah lepasin aja Pa. Lagi bulan Ramadhan juga…

Taraaa ! Tak disangka Polisi itu ngembaliin STNK & SIM saya, nepuk pundak, nyuruh pergi. Saya lega. Bukan karena lolos dari dakwaan, tapi kayanya Polisi itu dapet hidayah dari kata-kata terakhir saya.

“Lagi bulan Ramadhan juga…”

Tapi, sehari sesudahnya saya juga inget pernah baca artikel. Isinya tentang instruksi Kapolda Jabar, yang akan memberi bonus bagi Polisi yang dapat membuktikan ada warga yang nyogok. Yah, mungkin kegiatan para Polisi saat itu juga dalam rangka “menjebak” dan menyeleksi warga/masyarakat yang masih terbiasa “bayar” daripada sidang. Cuma, saya menyayangkan kalo metodenya kaya gini, bener-bener ngga mendidik. Sama sekali.

Jadi…

Buat temen-temen sesama warga sipil: Semoga artikel ini menambah referensi Anda kalau “dicegat” Polisi. Sekali lagi terbukti, “Kejujuran dapat mengalahkan kezaliman”.

Buat temen-temen Polisi & calon Polisi: Maaf klo artikel ini bikin “panas”, ini cuma pars pro toto. Saya yakin temen-temen ga kaya gitu. Dengan adanya tulisan ini, saya berharap semoga temen-temen bisa jadi Agent of Change di kepolisian kita. Bukan jadi agent of exchange (uang kembalian).

Buat temen-temen yang tugas di PM: Silakan di track tanggal & tempat kejadian, tangkep aja satuan yang tugas saat itu. Semoga Polisi kita makin bersih. Amin.

Buat saudara-saudara di KPK: Polisi Bandung belum lolos screening tuh…

Buat Pak Presiden: Negeri ini masih jauh dari good governance...kita harus bekerja lebih keras lagi…lebih keras lagi…

Buat Polisi yang nyegat saya: Btw, Bapak pinter juga ya, belum kenalan udah tau nama pertama saya. Manggilnya Mas…

1 comments:

Rakyat mengatakan... Best Blogger Tips[Reply to comment]Best Blogger Templates

pilihan itu emang ada kok, diwakilkan dlm sidang.tp jgn lupa minta bukti tilangnya. dgn bukti tilang itu dia toh g bs apa2in tu duit krn dicatet (mudah2an buku tilangnya bkn palsu)